Antam Patok Target Penjualan Emas Di 2019 Sebesar 32,036 Kg

Jakarta,TAMBANG, Komoditi emas masih menjadi penopang terbesar kinerja PT Aneka Tambang,Tbk (Antam).  Ini tampakdari bantuan logam mulia tersebut kepada pendapatan perusahaan di kuartal I-2019 sebesar 63% atau Rp.3,94 triliun dari total pemasukan.

 

“Komoditas emas menjadi kontributor penjualan paling besar pada periode tersebut ialah meraih Rp3,94 triliun atau 63% dari total penjualan higienis kuartal I-2019,” kata Direktur Keuangan Antam, Dimas Wikan Pramudhito di Jakarta (15/5).

 

Di tahun 2019 Antam menargetkan pemasaran emas sebanyak 32.036 kilogram (kg). Ada kenaikan 14% dibandingkan realisasi penjualan 2018 sebesar 27.891 kg. Sementara volume penjualan emas Antam untuk tiga bulan pertama tahun ini sudah meraih 6.517 kilogram.

 

Berbagai upaya dilaksanakan perseroan untuk meningkatkan penjualan demi menyanggupi target. Diantaranya melalui penemuan pada banyak sekali produk emas serta memperluas jaringan penjualan produk Logam Mulia.

 

Sementara dari sisi produksi, Antam menargetkan buatan emas sebesar 2.036 kg yang berasal dari tambang Pongkor dan tambang Cibaliung. Sepanjang kuartal I tahun ini produksi emas Antam telah mencapai 470 kg.

 

“Target tersebut didukung oleh kinerja tambang emas Pongkor dan Cibaliung di Jawa Barat yang tahun ini ditargetkan mampu meraih produksi sebesar 2.036 kg atau 2 ton,” ujar Direktur Dimas Wikan.

 

Emas yang dijual Antam selain berasal dari tambang Pongkor dan Cibaliung miliknya juga dari hasil pemurnian. Sebagaimana dikenali Antam juga punya pabrik pemurnian emas. Pabrik ini menjadi satu-satunya di Indonesia dan telah terakreditasi oleh Good Delivery List Refiner dari London Bullion Market Association (LBMA).

 

Selain dari emas, kontribusi pemasukan perseroan juga berasal dari komoditi nikel, feronikel dan bauksit. Di 2019 Antam menargetkan produksi feronikel sebanyak 30.280 ton nikel dalam fero (TNi). Ada peningkatan 21% dibanding capaian 2018 sebesa 24.868 TNi. Sementara pemasaran feronikel ditargetkan sebesar 30.280 TNi atau naik 25% dibanding tahun lalu. Penjualan feronikel di 2018 sebesar 24.135 TNi

 

Sedangkan untuk bijih nikel, Antam sudah mendapat perpanjangan saran ekspor bijih nikel kadar rendah dibawah 1,7% Ni sebesar 2,7 juta. Untuk memenuhi keperluan pasar domestik dan ekspor, di 2019 Antam menargetkan produksi bijih nikel sebanyak 10,50 juta wet metrik ton (wmt). Ada kenaikan dibanding realisasi bikinan di 2018 sebesar 9,31 juta wmt. Sementara untuk pemasaran ditargetkan sebesar 8 juta ton wmt baik untuk pasar domestik pun ekspor. Pada 11 Mei silam Antam telah mengapalkan 55.570 wmt ke Tiongkok.

 

Antam juga memproduksi bijih bauksit untuk pasar ekspor dan juga kebutuhan smelter Chemical Grade Alumina miliknya. Di 2019 perseroan menargetkan produksi bijih bauksit sebesar 3,17 juta wmt. Sementara penjualan ditargetkan sebesar 3.22 juta wmt. Naik 26% dibanding realisasi penjualan 2018 sebesar 6,33 wmt.

 

Di tiga bulan permulaan tahun ini, Antam sukses mencatatkan nilai pemasaran sebesar Rp6,22 triliun. Angka ini naik 9% bila dibandingkan dengan masa yang sama tahun 2018 sebesar Rp5,73 triliun.

 

Sementara laba kotor perusahaan pada kuartal I tahun ini berkembang sebesar 2% menjadi Rp1,03 triliun dibandingkan capaian masa sama tahun 2018 sebesar Rp1,02 triliun. Antam membukukan laba usaha sebesar Rp304,73 miliar dan keuntungan tahun berlangsung yang faktual sebesar Rp171,67 miliar.