Industri Pupuk Sambut Positif Kebijakan Harga Khusus Batu Bara

Jakarta, TAMBANG – Pemerintah gres saja merilis beleid baru terkait harga jual batu bara untuk pasar domestik. Aturan ini secara khusus menertibkan kebijakan harga batu bara untuk industri industri semen dan pupuk sebesar USD 90 per ton Free On Board (FOB) Vessel. Keputusan Menteri (Kepmen) ESDM No. 206.K/HK.02/MEM.B/2021 tentang harga jual kerikil bara untuk pemenuhan kebutuhan materi baku/bahan bakar industri semen dan pupuk dalam negeri. Ketentuan harga khusus ini berlaku selama lima bulan ke depan atau rampung pada 31 Maret 2022.

Corporate Secretary Holding Pupuk Indonesia, Wijaya Laksana mengapresiasi langkah pemerintah karena peka terhadap pihak-pihak yang terdampak dari kenaikan harga batubara. Kepmen ini menurutnya akan membantu para pelaku usaha semen dan pupuk yang selama ini menjerit sebab harga batu bara yang menjadi salah satu bahan baku terutama melambung tinggi.

Dengan hukum baru ini, beban pelaku usaha nantinya akan berkurang sehingga daya saing produk akan tetap tersadar. “Kami berterima kasih kepada Pemerintah, dalam hal ini khususnya Kementerian ESDM atas dukungannya kepada industri pupuk selama ini,” terperinci Wijaya di Jakarta, Kamis (4/11/2021).

Dia berharap kebijakan ini mampu menolong meningkatkan daya saing dan efisiensi perusahaan. Dengan kebijakan ini, kata Wijaya, mampu ditentukan daya beli penduduk terhadap produk final akan tetap terjaga. “Sehingga industri pupuk di Tanah Air bisa menjalankan tugasnya dengan baik, terutama dalam hal mengamankan pasokan pupuk di tanah air,” tandasnya

Dikatakan sebelumnya bahwa di tengah harga batubara yang melonjak, industri semen dan pupuk mengalami kesulitan. Sementara bila mereka mengoptimalkan harga jual produk, maka akan menjadikan konsekuensi gres.