Tahun Ini Pemerintah Ekspor Watu Bara Ke Malaysia Senilai Usd 2,64 Miliar

Jakarta, TAMBANG – Pemerintah mengekspor watu bara ke Malaysia dengan nilai meraih USD 2,64 miliar untuk tahun persetujuan 2022. Batuan panas ini nantinya akan dipakai untuk keperluan listrik Tenaga Nasional Berhad (TNB) Malaysia.

Hal ini disampaikan Wakil   Menteri   Perdagangan RI, Jerry Sambuaga ketika menghadiri pertukaran  perjanjian (contract  exchange) antara eksportir  batu  bara  Indonesia dengan perusahaan penyedia listrik TNB di Kementerian Perdagangan, Jakarta pada Jumat kemudian (27/5).

“Malaysia  menjadi  salah  satu  pasar  utama  bagi  kerikil  bara  Indonesia,  selain  RRT,  India,  Jepang, dan Filipina. Diharapkan perjanjian ini bisa menjaga saat-saat korelasi dagang Indonesia dan Malaysia,  khususnya  di  sektor  kerikil bara,”  kata Jerry dalam keterangannya.  

TNB  selaku   Badan  Usaha  Milik  Negara  (BUMN)  Malaysia  merupakan  salah  satu  kawan  strategis bagi  para  eksportir  batu  bara  Indonesia.  Pembelian  kerikil  bara  TNB  dari  Indonesia  pada  2021 meraih  21,84  juta  MT. 

Adapun  Indonesia  menyuplai  69  persen  dari  batu  bara  yang  dipakai TNB dalam pembangkit-pembangkit listrik di seluruh Malaysia.

Jerry mengatakan,   batu   bara ialah   salah   satu   komoditas   ekspor   Indonesia yang menopang kinerja ekspor selama ini. Pada 2021, ekspor watu bara Indonesia ke seluruh dunia meraih  USD  31,51  miliar. 

Sementara  itu,  ekspor  batu  bara  Indonesia  ke  Malaysia  berkembang9,83   persen   dalam   lima   tahun   terakhir.   Pada   2021,   ekspor   watu   bara   Indonesia   meraih USD 2,36 miliar atau sekitar 7,5 persen dari total ekspor batu bara Indonesia.

Acara  turut  didatangi  Menteri  Tenaga  dan  Sumber Asli  Malaysia , Takiyuddin bin  Hassan,  TNB  ChairmanHassan  bin  Arifin, dan TNB  President  Ir  Baharin  bin  Din.

Adapun Wamendag  didampingi Direktur  Jenderal  Pengembangan  Ekspor  Nasional  Didi  Sumedi,  Direktur Pengembangan  Promosi, Citra  Merry  Maryati  serta  Atase  Perdagangan Kuala Kumpur  Deden Muhammad Fajar Shiddiq.